Pemimpin Harus Belajar dari Pengalaman

by Muhammad Aras

TANJUNG SELOR, MK ‚Äď Selasa (4/8) pagi, Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Dr H Irianto Lambrie membuka Pelatihan Kepemimpinan Pengawas (PKP) Angkatan IV dan V di lingkungan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kalimantan Utara (Kaltara) di ruang pertemuan Gedung Gabungan Dinas (Gadis) Pemprov Kaltara.

Dalam sambutannya, Gubernur memaparkan bahwa¬†sesuai¬†undang-undang, jabatan¬†di pemerintahan¬†dibagi¬†2. Yakni, jabatan struktural dan jabatan fungsional.¬†‚ÄúPengalaman menunjukkan, sebagian besar ASN PNS umumnya sangat berminat untuk duduk dalam jabatan struktural. Kecuali mendekati masa pensiun, baru beralih ke jabatan fungsional,‚ÄĚ kata Gubernur.

Jabatan struktural diidamkan. Sebab, saat seorang menduduki¬†jabatan struktural, akan merasa jadi pemimpin karena memiliki bawahan atau staf.¬†‚ÄúPertanyaan sederhananya, apakah setiap PNS bisa memimpin? Karena pemimpin dan bos itu, berbeda implementasinya.¬†Dan, sebagian¬†orang¬†yang¬†ingin¬†menjadi pemimpin tanpa mengukur dirinya. Bahkan terkadang ada yang menghalalkan segala cara,‚ÄĚ jelas Irianto.

Disebutkan Irianto, PKP¬†adalah kewajiban seseorang¬†ASN PNS¬†untuk menduduki jabatan¬†struktural¬†pengawas.¬†‚ÄúSecara ideal,¬†seorang ASN PNS memang¬†harus mengikuti diklat pengawas baru duduk di jabatan tersebut. Namun, ada juga yang beruntung dapat menduduki jabatan sebelum mengikuti diklat seperti ini. Baik diklat pengawas maupun administrator,‚ÄĚ ungkap Gubernur.

‚ÄúDari itu,¬†kita¬†harus terus bersyukur kepada Allah SWT¬†karena masih diberikan kesempatan untuk¬†menduduki¬†sebuah¬†jabatan. Juga tunjukkan rasa terima kasih kepada pimpinan atau atasannya yang mengusulkan seseorang menduduki suatu jabatan,‚ÄĚ imbuh Irianto.

Ditekankan Gubernur, seorang pemimpin bukannya¬†pahlawan super, tapi manusia biasa yang memiliki kelemahan juga kelebihan¬†dan berpengalaman.¬†‚ÄúPemimpin juga harus bersikap sederhana, namun disegani dan berwibawa. Kesimpulannya tidak mudah jadi pemimpin, harus melalui tahapan yang ada.¬†Dan, pemimpin harus berhasil membawa kebaikan dan kesejahteraan bagi yang dipimpinnya,‚ÄĚ tutur Gubernur.

Selain itu,¬†pemimpin¬†juga harus membangun spirit dan jiwa kepemimpinan pada dirinya.¬†‚ÄúSetiap pemimpin akan dimintai pertanggungjawabannya pada saatnya nanti,‚ÄĚ urai Irianto.

Guna diketahui, total peserta pelatihan ini, 65 orang dengan model pelatihan menyesuaikan dengan era new normal life. Artinya, ada pelatihan yang akan digelar secara online. Untuk PKP Angkatan IV akan digelar mulai 4 Agustus hingga 2 Desember 2020. Sementara untuk PKP Angkatan V akan digelar mulai 11 Agustus hingga 9 Desember 2020.

Model pelatihannya, on campus 31 hari dan off campus 60 hari. Juga akan dilakukan studi lapangan adaptasi inovasi daerah yang dilaksanakan secara virtual lewat aplikasi Zoom Meeting. Sementara untuk penilaiannya, akan diperoleh dengan evaluasi terhadap ujian studi lapangan, aksi perubahan, juga sikap dan perilaku.(humas)

Related Articles

Bagaimana Tanggapan Anda?....

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: