Masyarakat Diminta Cegah Radikalisme Menjelang Pelantikan

by Muhammad Reza

Jakarta – Elemen masyarakat diminta tidak menggelar unjuk rasa menjelang dan saat pelantikan presiden-wakil presiden terpilih, Minggu, 20 Oktober 2019. Unjuk rasa dinilai rawan ditunggangi perusuh atau oknum yang mengarah radikal.

Presiden dan wakil presiden periode 2019-2024 Joko Widodo-Ma’ruf Amin.

“Menolak dan mengimbau jangan ada aksi-aksi demo yang ditunggangi kelompok-kelompok tertentu yang cenderung melakukan aksi radikal dan anarkis untuk menggagalkan pelantikan presiden terpilih,” kataRelawan Duta Joko Widodo Indonesia, Billy JB Dosiwoda.

Billy mengajak seluruh elemen masyarakat untuk mengawal pelantikan Joko Widodo-Ma’ruf Amin. Menurut Billy pemilihan dan pelantikan tersebut sudah konstitusional dan secara demokrasi.

Ketua DPC ISKA Jakarta Timur itu juga meminta aparat TNI-Polri bertugas maksimal agar pelantikan berjalan lancar.Billy meminta aaparat tidak ragu untuk menindak oknum yang berupaya menggagalkan pelantikan tersebut.

“Dan terpenting bekerja sesuai koridor HAM saat menjalankan tugasnya pencegahan dan persuasif dalam pengamanan dan menjaga kondusifitas jalannya pelantikan mendatang,” pungkas Billy. (red/medcom)

Related Articles

Bagaimana Tanggapan Anda?....

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: